See myblog

Another Language

Tuesday, January 17, 2012

this is my indonesia

Senang senang akhirnya selesai juga latian nyetir di deket rumah. pt ulisa, kata bapak sopir, universitas lima satu. haha. itung2 udah 6 jem kali latian dan lumayan lah tetep kagokan dan panikan. haha. untungnya udah dapet sim juga, hehe, jadi ceritanya jumat tanggal 13, aku ke polda di dan mogot, abis tes tertulis yang aku isi dengan asal-asalan, bahkan pas ditanya mau ambil sim a ato sim b aja aku melongo. haha. ternyata sim a buat mobil, sim c buat motor, olala.

kita di bawa ke lapangan terbuka. keren deh ada tanjakan, ada tikungan dkk, kesannya serem aja ya kalo bakal di tes satu-satu. tapi aku nyadar itu gak mungkin, yang di tes aja bisa tua nungguin nya, soalnya yang mau dapetin sim itu luar biasa banyak, hehe, apalagi polisinya yang ngawasin, kata pak inspekturnya malah begini, "pasti semuanya kepengen lulus kan ya? tanpa tes segala, kalo kita tes ini sampe besok buka toko juga belom selesai." bener juga sih, yang laen mah pada ketawa-tawa sama mengiyakan, tapi dengan senyum miris, pikiran aku "gini nih indonesia." mungkin buat para bapak-bapak ibu-ibu senior kaya ini biasa ya. haha.

dan bapak yang ngaku suaranya serak-serak itu bilang, "yaudah saya kasih tips2 kamu ngendarain dijalan ya. cara mengatasi kecelakaan beruntun." cara apa lagi gitu dua lagi aku lupa. aku cuma inget yang terakhir "sama ini yang paling penting cara ngindarin polisi." lagi-lagi rame bener suara ibu-ibu bapak-bapak pada teriak-teriak setuju. aku cuma senyum kecil "lagi-lagi, gini nih indo." haha. tinggal pencet gas kenceng-kenceng ya? abis itu kabur. hehe.

tapi ada hal-hal menarik yang buat aku luar biasa. kita patuhi lalu lintas bukan karena kita takut sama polisi, takut ditilang, takut sim di sita haha, kata bapak polisi, itu tuh semua hubungannya sama nyawa. "nyawa Anda berharga kan? gak mau kalian itu menyia-nyiakan nyawa kalian dijalan. apalagi di rumah pasti ada orang-orang terkasih yang menunggu Anda pulang." keren banget ya kata-katanya. betul betul betul.

terus si bapak juga bilang, "biasain deh kalo mau pergi ke kantor ato kemana tuh sediain waktu setengah jem lebih awal supaya pas di jalanan gak keburu buru dan ngebut nerobos lampu merah." nah ini juga nih langsung cep nancep, untung selama ini aku naek kendaraan dianter ato gak naek angkot hehe, kalo mobil sendiri bisa terbang kali. maklum pas-pasan mulu kalo mau pergi ke mana-mana. haha. makanya setiap kali kepepet enaknya tuh naek motor dan dibonceng ngebut. haha. tapi itu bahaya.

lalu di akhir pidato nya, si bapak bilang, "demi nama bangsa Indonesia, kalian semua dinyatakan lulus." tepuk tangan dari bapak-bapak ibu-ibu. sorak sorai. aku cuma diem, bingung. walaupun pada akhirnya aku juga tau bakal dilulusin semua, tapi keren aja ya bawa-bawa nama indonesia.

2 comments:

Sebastian Suwisar said...

-,-a petugasnya kok lucu sih bilang lulusnya wkwk... dulu gw gak begini ya... ahaha

k.o.e.k.i said...

emang tuh bas ada2 aja haha