See myblog

Another Language

Sunday, August 17, 2014

Biasa aja

Malam Jogja (kemarin).

Ga berasa sekali sekarang udah mau akhir Agustus dan aku harus mengucapkan dadah sama Jogja.
Jogja menurutku, kalo istimewa mah udah basi, kalo romantis juga udah basi, udah sering.
Jogja buat ku biasa aja. Biasa membuat nyaman, biasa membuat tawa, biasa membuat aku terharu juga.
Memang ya, kita akan lebih menghargai segala yang berjangka waktu. Buktinya saja hidup, kalo aku tahu kapan waktuku berakhir, mungkin aku akan berlomba genjot untuk melakukan apa yang aku inginkan dan berbuat baik sebisa-bisanya.

Dan aku bersyukur bisa di sini. Perjuangan dari memelas sama kedua orangtua, perjuangan cici nemenin ke jogja, perjuangan temen nyariin tempat kosan, perjuangan nyari makan sendiri, bolak balik ke bengkel sambil dorong sepeda, angkat galon sendiri, atau diawal harus langganan naik transjog. Perjuangan mental kalo ditanya.
"Kesana sama siapa?"
"Sendiri."
"Niat banget..."
Haha aku tau gak enaknya makan sendiri, coba masuk restoran gede. Terus ditanya, berapa orang mbak?
Nyengir aja, "Sendirian aja sih mas."
Tapi.. Emang ada apa sih dengan sendiri? Ga masalah-masalah banget kan?

Tapi syukurlah itu ga berlangsung lama, aku akhirnya bisa kemana-mana naik sepeda motor temen, atau ikut mobil kantor. Hore. Aku bisa ke tempat-tempat wisata yang jauh, yang ga mungkin aku datangi kalo sama Beni. Beni siapa? Sepedaku.

Dan aku bisa mengenal banyak orang, yang kepikirannya aja bisa buat nyengar nyengir, nginget alunan lagu yang hampir setiap hari diputer di studio, ato nyobain bervariasi gudeg di sekitar kosanku. Suka banget sama gudeg.

Lalu disini juga aku belajar merelakan. Karena apa yang berlalu biarlah ia berlalu, dan apa yang ada sekarang ya harus aku nikmati. Kan hati yang gembira adalah obat.

Jogja buatku lagi-lagi biasa, membuat nyaman sampai akhirnya aku belum rela harus meninggalkan kota ini dan balik ke kediamanku di Jakarta.

Aku mungkin masih punya sepuluh hari,
cukupkah untuk membuka mata hati dan telinga lebih lebar di sini?

No comments: